Home / SEJARAH / 15 April 1996 : Insiden Penembakan Timika

15 April 1996 : Insiden Penembakan Timika

KORANMAKASSARNEWS.COM — Insiden Penembakan Timika 1996 adalah sebuah insiden penembakan yang terjadi di Bandar Udara Timika, Irian Jaya (sekarang di Provinsi Papua) pada tanggal 15 April 1996, oleh seorang anggota kopassus, Letnan Dua Sanurip. Insiden ini menewaskan 16 orang dan melukai 11 orang.

Kronologi

Pada tanggal 15 April 1996 pada sekitar pukul 5 pagi, Letnan Dua Sanurip, 36 tahun, seorang anggota Kopassus, yang ditugaskan untuk mengambil bagian pada sebuah operasi militer untuk menjamin pembebasan 11 sandera yang diselenggarakan oleh Organisasi Papua Merdeka, mulai menembak tanpa pandang bulu dengan senjata otomatis pada orang-orang di dekat hanggar pesawat yang dioperasikan tentara.

Dalam tembak-menembak dengan personel militer tersebut, Sanurip menewaskan total 16 orang, 3 perwira Kopassus, 8 perwira ABRI dan 5 warga sipil, salah satunya pilot Airfast Michael Findlay dari Selandia Baru, dan melukai 11 lainnya, sebelum dia terluka di kaki dan dilumpuhkan oleh tentara.

Penembakan itu diduga dipicu ketika transporter tentara yang membawa 2 jenazah tentara yang tewas, yang menurut laporan yang berbeda, entah dibunuh oleh anggota OPM saat operasi penyelamatan sandera, atau dibacok sampai mati oleh penduduk desa yang telah menuduh mereka memperkosa dua wanita, berhenti untuk mengisi bahan bakar di bandara Timika, dan Letnan Sanurip menyadari bahwa salah satu dari dua adalah seorang temannya. Namun laporan selanjutnya berbeda-beda, menyatakan bahwa Letnan Sanurip sedang menderita depresi atau malaria ketika penembakan tersebut terjadi dan ini mungkin adalah pemicunya.

Sanurip dijatuhi hukuman mati pada 23 April, 1997. (sumber : wikipedia)

Check Also

11 Desember 1946 : Organisasi UNICEF Didirikan

MAKASSAR, KORANMAKASSARNEWS.COM– United Nations Children’s Fund (UNICEF; /[unsupported input]ˈjuːnᵻsɛf/ yew-ni-sef) atau Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa …

Loading...