Home / PEMKOT MAKASSAR / Ciri Khas Kota Angingmamiri: Baju Bodo dan Jas Tutup Semarakkan Gelaran SNC 2019

Ciri Khas Kota Angingmamiri: Baju Bodo dan Jas Tutup Semarakkan Gelaran SNC 2019

SEMARANG, KORANMAKASSARNEWS.COM — Peserta Rakernas Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (Apeksi) dilibatkan langsung dalam pagelaran Semarang Night Carnaval (SNC) 2019, Rabu (3/7/19) malam.

Parade ini dimulai dari depan kantor Wali Kota Semarang di Jalan Pemuda Semarang, tak ketinggalan ribuan masyarakat sangat antusias menyaksikan.

Wali Kota yang hadir menyantap makanan khas kota Semarang sebelum ke titik panggung utama yang telah disediakan panitia.

SNC ini diikuti 150 peserta dan 98 kota se – Indonesia dengan jumlah sekira 4.100 orang. Semua peserta menampilkan berbagai budaya dan beragam atraksi kesenian.

Perwakilan SKPD pemkot Makassar mengenakan Jas tutup dan Baju Bodo

Peserta harus berjalan sejauh 2 Km dimulai dari Jalan Imam Bonjol, menuju Jalan Kapten Piere Tendean, kemudian ke Jalan Pemuda, kembali dan berakhir di Jalan Imam Bonjol.

Defile Pemerintah Kota Makassar dipimpin langsung oleh Pj Wali Kota Makassar Dr M Iqbal S Suhaeb yang memboyong ratusan anggotanya dari perwakilan setiap SKPD dengan menampilkan ciri khas Kota “Anging Mammiri”.

Seperti Baju Bodo khusus dikenakan peserta perempuan, sedangkan peserta laki-laki mengenakan Jas Tutup lengkap dengan Passapu sebagai penutup kepalanya.

“Ini merupakan salah satu jalan untuk memperkenalkan adat dan budaya kota Makassar kepada daerah lain. Di sini juga kami membuktikan jikalau ciri khas kota Makassar tidak kalah dengan kota lain. Apalagi kuliner yang kami tampilkan tadi pada saat pameran pembukaan,” ungkap Iqbal.

berita terkait : Pj Wali Kota Iqbal Terima Penghargaan Anugerah Paritrana

Ia berharap dengan mengikuti SNC ini budaya Makassar akan tercitra semakin baik di mata masyarakat luas.

“Ini juga cara kami menarik dan mengajak para wisatawan kota Semarang dan kota lainnya yang hadir untuk mengunjungi kota kami kapan saja. Kami sajikan yang terbaik,” jelasnya.

Untuk diketahui, parade SNC tahun 2019 ini mengusung tema “Pelangi Nusantara” yang menggambarkan Indonesia sebagai negara dengan keberagamam suku, ras, agama dan golongan. (humas/inda)

Check Also

Berakhir Damai, Nurhaldin NH Mediasi Perseteruan Driver Gojek dengan Dishub Makassar

MAKASSAR, KORANMAKASSAR.com — Perseteruan yang melibatkan personil Dishub (Dinas Perhubungan) dengan Driver Gojek di wilayah …

Loading...